Lebih baik awal yang buruk dan berakhir indah

Lebih baik awal yang buruk dan berakhir indah

a456ccf8db4592c7a80552986d7ac86dCerita ini diambil dari salah satu forum  Sang penulis ber id member RainingWindows.

Disini bukan untuk menjelekan suatu ras tetapi ini hanya pengalamannya dalam memilih (karena gak semuanya begitu) .
sebenarnya kalo diliat dari masa pacaran, pacaran gw lebih asik daripada temen gw itu, dan dia dulu sempat iri ke gw. tapi begitu udah married, justru gw yg gantian iri ke dia.

waktu masa pacaran, gw lebih asik. siapa sih yg gak puas hampir tiap hari diajakin naik Honda Jazz keliling kota, makan di mall atau cafe, nonton film di XXI atau 21 tiap malam minggu, dan gw dibeliin macem2 yang bahkan gw gak minta.

sedangkan temen gw itu masa pacarannya gak indah. dia diapelin cuma malam sabtu sama malam minggu doang, itu aja cowonya pake motor Honda Supra (padahal temen gw punnya innova). mereka ke mall cuma buat jalan2, makannya diluar mall, di tempat makan yg standarlah. nonton film di XXI atau 21 cuma waktu ada film yang ngehits, kalo gak ada ya gak nonton.

alasan kenapa masa pacaran temen gw gak indah itu karena cowonya waktu itu lanjut kuliah S2. jadi emang sibuk dan cuma punya waktu dikit buat pacaran. sedangkan pacar gw waktu itu gak lanjut S2. Bahkan kuliah S1 nya aja gak selesai karena dia males-malesan, dan lebih suka jalan ama gw. waktu itu gw ga ambil pusing, dan gak mikir panjang ke depannya. soalnya orang tuanya emang orang yg berada & punya usaha yg nantinya diwarisin ke cowo gw. jadi gak khawatir ama masa depan.

selain alasan diatas, pacaran gw juga disetujui ortu, baik ortu gw maupun ortu pacar gw. sedangkan temen gw, hubungannya kurang disetujui ama ortunya. tapi bukan NGELARANG, cuma orang tuanya enggak sreg aja kalo anaknya dapat cowo pribumi. tapi masih kasi ijin (karena masih satu agama: kristen), dan buktinya mereka pacarannya enggak backstreet.

soal orang tua, ortu gw sangat MELARANG gw pacaran ama cowo pribumi. kata mereka, keluarga pribumi itu finansialnya pas-pasan banget, jadi masa depannya gak terjamin. selain itu orangnya malas2an, banyak maunya tapi gak ada usaha, suka morotin, dan hal2 yg negatif lainya. sedangkan keluarga chinese itu banyak yang mampu. belum lagi soal perbedaan budaya dan tradisi. bisa dibilang, ortu gw itu agak kolot ya (makan masih pake sumpit), sedangkan ortu temen gw termasuk kolot juga, tapi ga parah kolotnya.

dan dari pengalaman gw, apa yg dibilang ortu gw itu MEMANG BENAR (dan itu sebabnya gw gak mau pacaran ama cowo pribumi). dan itu juga yang gw liat dari cowo temen gw itu. keluarganya pas-pasan, biayain S2 nya aja harus utang ke bank, dan bahkan pernah pinjem uang temen gw itu buat bantuin biaya penelitian. ini semua gw tau dari cerita temen gw itu sendiri.

gw liat masa pacaran gw jauh lebih enak daripada temen gw. dia cuma dipacarin di hari-hari tertentu aja. sedangkan gw banyak happy-happy. dia iri banget ama gw.

dari situ, gw pernah bilang ke dia buat putusin aja cowonya, trus pacaran ama cowo chinese secara ada beberapa cowo chinese juga yg deketin dia waktu dia dianggurin cowo pribuminya. dan temen gw itu emang pernah minta putus, tapi cowonya gak mau & gak terima. bahkan cenderung maksa (dengan kata lain, ngemis) temen gw buat jaga relationshipnya. dia bahkan minta temen gw buat bersabar. jadinya mereka gak jadi putus & tetep lanjut pacaran

MASA PERNIKAHAN ENGGAK SEINDAH MASA PACARAN

singkat cerita, gw married duluan ama pacar gw. di saat yg sama, temen gw belum married. padahal usia sama2 udah 27 (buat cewek, ini udah agak telat). alasan dia belum married itu karena cowo pribuminya belum siap buat berumah tangga karena baru aja berkarier setelah lulus S2. jadi belum punya banyak uang.

awal pernikahan gw, rasanya masih menyenangkan. usaha mertua gw (toko elektronik) diwarisin ke suami gw. sedangkan mereka buka cabang di salah satu mall. jadi gw ama suami ngurus yang di rumah mertua, mertua gw ngurus yg di mall. gw ama suami emang tinggal seatap ama mertua gw karena suami gw anak pertama. (FYI, di tradisi chinese, anak laki2 pertama diharuskan tinggal serumah ama orangtuanya meskipun udah married). gw sama sekali gak masalahin ini. yang penting bisa hidup nyaman.

kegiatan2 gw di awal pernikahan sih normal2 aja. masak, bersih2 rumah, ngurusin dapur, setrika baju (gw gak nyuci soalnya udah ada mesin cuci). yah, tipikal kerjaan istri lah ya. sedangkan suami gw full kerja di toko. tahun pertama gw ngelakuin ini, gw enjoy aja. begitu masuk tahun kedua, gw mulai sadar kalo semua ini BENAR-BENAR MEMBOSANKAN & MENYIKSA.

di tahun kedua, mertua gw udah gak kuat ngurus toko elektronik yg di mall karena usia emang udah tua. jadinya, suami gw yg sekarang ngurusin di mall, gw ama mertua yg ngurusin toko yg di rumah. sejak itu, gw bener2 merasa seperti PRT daripada sebagai menantu.

kenapa gw bilang gitu?
-gw harus bangun lebih awal dari mertua gw. dari awal pernikahan, sebenarnya gw diharuskan begini juga, tapi waktu itu suami masih belain gw kalo gw bangun rada siang (sekitar jam 7). tapi mulai tahun kedua pernikahan, gw sangat dipaksa. begitu mertua gw bangun, teh, kopi, ama cemilan udah harus ada di meja, lantai udah harus kesapu bersih, air panas buat mandi mereka udah harus siap. mertua gw biasanya bangun jam 5.30 pagi, jadi satu jam dari itu gw udah harus bangun. kalau mertua gw yg bangun duluan, ibu mertua gw gak segan2 buat masuk kamar buat ngebangunin gw, dan cara ngebanguninnya itu kasar. habis itu dia bilang gw pemalas, dan mulai maki-maki gw. sejak itu juga suami gw gak belain gw lagi karena dia gak mau ribut ama nyokapnya. gw jg udah berusaha buat pasang alarm dari Hape. tujuannya biar gw bisa bangun jam 4.30, tapi suami protes karena suara wekernya juga ngebangunin dia. jadi gw gak dibolehin buat pasang weker.

-mertua = bos reseh. masih soal mertua, apa yg mertua bilang, itu yg harus gw kerjain. tapi mertua gw sering minta yang aneh-aneh. misalnya, mereka minta dimasakin udang, padahal masih ada ayam di kulkas yang belum dimasak. gw coba protes, tapi gw justru dimarahin lagi. padahal kan lebih irit kalo ayamnya yg dimasak. kalo dimasakin agak pedas dikit, mertua gak mau makan, tapi kalo gak pedas sama sekali, dibilang gak ada rasanya. contoh lain, mertua gw punya beberapa baju kesayangan. waktu bajunya kotor, mereka minta dicuci bajunya, tapi besoknya udah harus bisa dipake lagi. waktu gw bilang pake baju yg lain dulu, mereka keras kepala enggak mau dan nuduh gw pemalas lagi.

-gw kerja sendirian, dan kerjaan gw cuma itu2 aja. itu bener2 yg jadi derita gw. mertua gw gak mau bantuin gw biarpun mereka bisa liat sendiri gimana sibuk dan capeknya gw. suami gw gak bisa bantuin karena dia ngurus toko di mall. suami gw berangkat pagi, pulang malam. suami gw juga dilarang bantuin gw ama mertua, alasannya karena semua itu udah jadi pekerjaan gw. haram bagi suami gw buat pegang sapu atau peralatan dapur. gw pernah minta biar dicariin satu pembantu aja buat bantuin gw, tapi gak digubris ama mertua.

-gw gak pernah dipercaya pegang uang. soal ngurus keuangan, biasanya istri yg diserahin tugas. tapi ini gak terjadi di gw. bukannya gw matre atau pengin nilep, cuma gw merasa sama sekali gak dipercaya buat ngurus keuangan rumah tangga gw. sehari-harinya gw ga pegang duit (sepeser pun kagak), kalo gw butuh sesuatu buat dibeli, misalnya bumbu atau kosmetik, gw harus minta ke suami atau mertua, dan kembaliannya harus dikembaliin. (ntar coba agan bandingin soal ini ama temen gw yg suaminya pribumi itu)

-gw gak boleh minta macem2. jujur aja, gw pikir, sebagai istri, sah-sah aja kalo gw minta dibeliin baju baru, tas baru, atau sepatu baru ke suami gw. tapi itu gak berlaku buat gw. mertua gw melarang gw minta macem2 ke suami. alasannya, soalnya waktu pacaran dulu gw udah sering dibeliin itu semua. padahal gw gak sering-sering minta, cuma sekali aja. tapi tetep aja gak boleh. bahkan parahnya, ulang tahun gw sama ulang tahun pernikahan cuma dirayakan ala kadarnya. lebih ke gak niat ngerayain, daripada ngerayain secara sederhana. gw merasa segala barang yg gw terima waktu masa pacaran dulu seolah2 jadi jebakan; kalo ntar pas dah married gw gak boleh minta apa2 lagi.

-suami gak bisa menyayangi istri. sebagai istri, siapa sih yg gak pengin disayang ama suaminya? dirayu, dimanja, dipeluk? sebenarnya ini masalah pemberian “jatah” ke suami. tapi sejak tahun kedua pernikahan gw, gw gak pernah lagi dirayu atau digodain sebelum berhubungan intim. sejak saat itu, suami gw cuma tinggal ngomong doank, tanpa ada usaha buat ngebujuk gw buat berhubungan badan. dan meskipun gitu, gw tetep harus mau. suami gak peduli lagi apakah waktu itu gw lagi capek ato sakit (kecuali waktu menstruasi), gw harus tetep melayani nafsu dia. jadi suami tinggal masuk kamar, bilang ke gw kalo dia lagi pengin, dan saat itu juga gw harus udah siap melayani dia. kalo gw bilang enggak, dia bakal marah, terus ngadu ke orang tuanya, dan mertua gw udah pasti bakal marahin gw habis2an dan nuduh gw sebagai istri yang gak bisa memuaskan suami.

-mertua & suami sama2 gak bisa sabar nunggu momongan. selama 5 tahun pernikahan gw, gw ama suami belum dikaruniai anak. dan ini membuat kehidupan gw semakin suram. gw dituduh mandul, padahal kita sempat sama2 pergi ke dokter kandungan, dan dokter bilang kalo gw enggak mandul alias normal. tapi parahnya, tiap kali gw gak bisa berhubungan badan gara2 menstruasi, suami ama mertua kompak mencela gw. mereka gak percaya apa yg dibilang dokter. dan bukannya sama-sama mencari cara gimana biar cepat dapat momongan, gw malah ditinggal sendirian nangis dipojokan merenungi nasib gw.

-suami malas kerja. suami gw kerjanya cuma nunggu toko di mall, kalo tokonya laku dapat untung. kalo enggak ya gak dapat apa2. waktu gak dapat apa2 itu, suami gw bener2 gak bisa diandalkan buat cari tambahan duit. padahal ada beberapa teman dia yg nawarin kerja sama buat buka cabang (di mall lain). tapi dia gak mau, alasannya gak mau ribet ngurus ini-itu, padahal teman dia itu sama-sama chinese juga. tapi dia malas. waktu lagi susah duit, suami cuma ngandalin penghasilan toko yang di rumah, atau minta ke ortunya.

-keluarga yg penakut ama oknum rasis. pernah suatu saat, kita sekeluarga harus perpanjangan KTP sekaligus ama penggantian KTP model lama ke model yang baru (e-KTP). cuma waktu pengurusannya, ada oknum di kecamatan yang rasis. dia minta bayaran yg besar (200ribu) buat biaya administrasinya. waktu digituin, suami gw cuma bisa protes ke oknumnya langsung. padahal gw berani ngancam oknum itu biar gw laporin ke atasannya, tapi justru gw yg dimarahi ama mertua gw. gw malah digoblokin, katanya kalo gw lapor, urusannya bisa jadi panjang. jadinya mertua ama suami gw bisanya cuma mengemis biar si oknum itu gak diskriminatif ke kita.

APA YG GW ALAMI INI BERBANDING TERBALIK AMA YG DIALAMI TEMEN GW.

temen gw akhirnya married ama cowo pribuminya setelah 1 tahun gw menikah. berdasarkan ceritanya, pernikahan mereka sebenarnya agak dipaksakan soalnya ortu temen gw itu ngancam ke si cowo pribumi kalo dia terus menunda pernikahan, mereka bakal jodohin temen gw itu ke cowo lain (chinese tentunya!)

jadi si cowo pribumi itu terpaksa ngutang sana-sini buat melamar temen gw. padahal, menurut temen gw itu dia masih di awal karir. suaminya itu kerjanya dosen di universitas swasta. waktu mereka married, suaminya masih dosen part-time, dan jatahnya mengajarnya sedikit, jadi penghasilan juga belum banyak.

setelah married, temen gw juga tinggal di pondok mertua indah, karena suaminya belum bisa beli rumah sendiri. jadi, sama persis ama gw. bedanya, mertuanya dia perhatian banget ke dia. beda ama mertua gw. dia juga diharusin bangun pagi, tapi gak masalah kalo mertua bangun lebih awal. mertuanya justru bangunin dia baik2, gak pake masuk kamar, cuma ketuk pintu. suaminya juga gak protes kalo dia pasang alarm biar bisa bangun duluan daripada mertuanya.

kerjaan temen gw setelah married juga sama persis ama kerjaan gw. masak, bersih2 rumah, ngurus dapur, bikin camilan pagi. dia bahkan harus nyuci baju secara manual secara mertuanya gak punya mesin cuci. tapi semua kerjaan dia itu dibantuin ama mertua & suaminya. bahkan kalo dia lagi datang bulan, dia malah disuruh istirahat, dan cuma bantu2 dikit aja. suaminya gak gengsi kalo harus pegang sapu atau peralatan dapur, beda banget ama suami gw. selain itu, kalo temen gw itu bikin salah waktu kerja, mertuanya gak marahin dia. tapi justru sabar ngingatin dia, (pokoknya khas orang Jawa banget, sabarnya gak ada batasnya).

dan yg bikin gw iri adl, temen gw itu menikmati banget waktu2 ama mertuanya. mertuanya minta diajarin masakan ala chinese, habis itu gantian ngajarin temen gw masakan ala jawa. mertuanya juga minta diajarin bahasa chinese (khek), padahal temen gw itu gak gitu bisa. terus temen gw gantian yg diajari bahasa jawa. nonton tivi juga sama-sama. gak kayak gw yg harus kerja sendiri sedangkan mertua gw enak2an santai nonton tivi sambil jaga toko.

setelah dua tahun married, temen gw cerita lagi kalo suaminya baru aja diangkat jadi dosen tetap di kampusnya, dan mereka udah berani ambil kredit buat beli rumah. jadi sejak itu, temen gw pindah dari rumah mertua, meskipun masih satu kota sih.

sejak suaminya jadi dosen, temen gw juga ikutan nambah kerjanya. gak cuma jadi ibu rumah tangga, dan waktunya juga makin sibuk. pernah waktu gw BBM dia, dia balesnya lama pake banget. ternyata waktu itu dia lagi bantuin suaminya koreksi ujian mahasiswanya. ceritanya juga, suaminya sering minta tolong ke dia buat koreksi tugas mahasiswa waktu suaminya koreksi skripsi. rumahnya juga sering kedatangan mahasiswa yang mau bimbingan skripsi ke suaminya. waktu tau gini, jujur gw iri banget. dibandingin ama kerjaan gw yg monoton dan itu2 aja, rasanya kerjaan temen gw itu lebih variatif, banyak asiknya. bahkan katanya, setiap menjelang tahun ajaran baru, dia sering diajak suaminya keliling kota2 besar buat ikut pameran pendidikan (promosi kampus). pernah waktu gw BBM, dia lagi di Makassar sama suaminya. di sisi lain, gw gak pernah diajak suami gw jalan2 ke luar kota, apalagi ke luar propinsi.

soal keuangan rumah tangga, temen gw justru yg 100% pegang uang. dia cerita, tiap kali suaminya terima gaji, pasti ditransfer ke rekeningnya. suaminya justru gak punya duit sepeserpun kalo gak dikasi ama temen gw itu. gw iri banget ama suami yg bisa percaya 100% ke istrinya kek suami temen gw itu. dan waktu temen gw minta dibeliin baju, tas, sepatu, atau branded kosmetik pun, suaminya oke-oke aja. kata dia, suaminya cuma ngasi pesan kalo utang2nya sama kredit rumahnya dilunasi dulu sebelum shopping2.

soal hubungan intim, temen gw juga cerita kalo suaminya pandai ngerayu kalo lagi pengen. dia bilang, jarang banget suaminya cuma bilang doank, trus langsung main. pasti ada bujuk2nya bentar. kalo temen gw lagi gak mood bercinta pun (karena sakit, capek atau males), suaminya mau bersabar dan gak maksa buat melayani nafsunya. mertuanya juga bisa sabar nunggu momongan (temen gw udah punya anak tapi hamilnya baru di tahun ke 3, which is agak lama juga). waktu tujuh bulanan pun, banyak rekan dan keluarga besar dari pihak suaminya yg datang jenguk temen gw itu.

soal diskriminasi, temen gw itu sama sekali gak pernah dapat perlakuan rasis dari pihak keluarga suaminya. beda banget sama yg selama ini dimitoskan. bahkan, suaminya yg justru pernah lindungi nyokap dia waktu dipalak preman yg ngatain dia cina pelit.

 

Komentar dari penulis :

kesimpulan yg gw ambil dari perbandingan ini:
-tidak semua pribumi itu miskin. pas-pasan sih mungkin iya, tapi masih berkecukupan.
-cowok & mertua pribumi lebih perhatian ke cewe chinese yg jadi istri & menantunya
-cowok & mertua pribumi tidak minta yg macam2, lebih menerima apa adanya. tidak berharap yg berlebihan. tidak seperti mertua chinese yg harus gini, harus gitu (punya aturan yg sangat kaku)
-tidak semua cowo pribumi malas bekerja
-tidak semua cowo pribumi yg suka cewe chinese bertujuan untuk morotin (memeras) uang si cewe. kalo minjam sih masih wajar ya selama dikembalikan.
-cowo pribumi lebih penyayang ke cewe chinese (istrinya)

sebagai penutup, jujur aja kalo saat ini gw iri ama temen gw itu.
dan gw dulu seharusnya gak percaya gitu aja ama omongan2 yg menjelekkan ras pribumi.
dan kisah temen gw itu membuat mata sipit gw mulai terbuka, kalo segala mitos tentang pribumi itu gak sepenuhnya benar.
sekian & Kamsia

 


Recommended Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *